Tags

, , , , , , ,


Ceritanya gw lagi nunggu pertandingan uji coba antara Arsenal vs Celtics, Emirates Cup. Gonta-ganti channel malah nyasar ke RCTI. “Apaan nih? Kok rame2”, batinku.

Ternyata, ada final Piala Indonesia 2010. Arema vs Sriwijaya FC. Masih 0-0 dan belum ada juaranya kata si penyiar TV. “Lhah…iya lah… masih 0-0 ya belum ada juara. Gimana nih penyiar… ?!!?”, batinku lagi. Ternyata oh ternyata, babak pertama telah berlalu. Satu kartu merah dilayangkan untuk Noh Alam Shah, pemain Arema. Dan kemudian babak kedua dipending tanpa ada sebab yang jelas. Setidaknya ga jelas bagi gw yang ga nonton dari pertama.

Buka kaskus, baca detik, dan sms beberapa orang. Akhirnya ketauan biang keladinya.

Kapolda minta ganti wasit? Waduh ! *sambil keplak kepala sendiri*

Apa pasal nih? Kapolda merasa wasit tidak adil, karena 10 lawan 11. Nanti dikuatirkan ada yang merasa tidak puas, ngamuk dan bikin kerusuhan. Ujung2nya dia yang susah.

Bahkan ada wacana JUARA BERSAMA. Alamaaaakkkk   *sambil ngelus2 dada*.

Ini wacana model apalagi? Semua serba politik. Tidak sportif bin fairplay. Bikin aturan sak penak’e udele dewe. Kalo gitu carane, ndak usah bikin kompetisi dan kejuaraan. Bikin aja piala, medali dan hadiah trus dibagi2 tiap club. Tulis aja Juara sama-sama. :p

Padahal uda jelas, terang, terwoco (kata Kartolo), kalo menurut Law of the Game, pemenang pertandingan sepakbola adalah tim yang bikin gol lebih banyak. Ndak ada namanya Menang sama-sama. Apalagi juara bersama.

Gw yakin dengan penundaan yang tidak perlu tadi, semua orang jadi beban mental. Pak wasit juga puyeng. Mood pemain ilang. Apalagi pelatih. “We come here to play footbal”, kata Robert Rene Albert. Rahmad Darmawan juga sama. Jadi kalo yang terlibat di lapangan tidak punya masalah, kenapa pak polisi ribut? Supporter kayaknya baik2 saja. Ndak rusuh.

Dalam pertandingan babak II, beberapa kali wasit diprotes keras. Wajar nurut saya sih, selama ndak pake pukul2an. Tapi pemandangan berikutnya juga rada janggal. Hakim garis terlihat dirangkul orang non-official. Saling tepuk punggung, salaman. Mungkin si orang ini mau memberikan dukungan moril buat pak hakim yang tugasnya berat banget. Jadi janggal karena ketika sempat pindah channel, wasit di Emirates Stadium ga sempat begitu. Fokus liat pertandingan. Keamanannya terjamin. Dan, tidak perlu dorongan moril karena tidak bakal diintervensi untuk memenangkan tuan rumah (Arsenal).

Yang disorot dari tadi ya… pak polisi melulu. Ini hajatan piala kepolisian ato PSSI? Mana nih orang PSSInya? Keamanan ya keamanan. Tapi, kalo hajatan PSSI bisa diatur2 sak enak’e dewe, opo bukan intervensi itu namanya? Wibawa PSSI uda menurun banyak. Ga bisa jaga wibawa. Mendingan pak Alex Bambang jadi ketua PSSI mesisan.

Gini kok mau jadi tuan rumah Piala Dunia. Nanti ada ribut2, trus diputuskan di meja perundingan. Mending maen catur.

Gini kok pengen jadi peserta putaran final Piala Dunia. Nanti kalo ndak puas, bisanya cuma nyalahin lawannya. Bukan ngaca untuk cari kekurangan sendiri dan diperbaiki.

Untung pertandingan diteruskan. Tidak berakhir mengecewakan seperti ini.

Selamat buat Sriwijaya FC. Tetap berjuang, Arema.

PSSI? Ke laut aja!

Advertisements