Tags

, , , , ,


Sebenarnya ini kumpulan kejadian dalam beberapa kali dari sekian banyak acara ngantri di depan ATM. “Intimidasi”. Ya, apakah sampean2 juga melakukan ‘intimidasi’ pada orang yang sedang di depan ATM? Adapun ‘intimidasi’ itu antara lain adalah

  1. mengetuk pintu
  2. mengintip kegiatan orang tersebut, entah lewat bahu, menyamping, ato low angle
  3. berbicara keras memperingatkan supaya cepat2.
  4. kombinasi ketiganya
  5. ada yang mau menambahkan?

Kejadian tadi siang seakan memicu ingatan saya pada intimidasi2 sebelumnya. Saya belum pernah jadi ‘yang-terintimidasi’ sih, tapi kasihan dan peduli pada sesama pengantri ATM yang merasa diintimidasi selama di depan mesin ATM.

Kejadian tadi siang kira2 begini. Saya adalah orang ke-5 dalam antrian tersebut. Sama-sama antri di ATM Bank Mandiri, Megamal Batam Center. Di depan saya ada 2 orang ibu2 yang keliatannya tidak saling kenal. Di depannya lagi, ada 2 orang anak muda…. (memang lebih muda, tapi kerenan saya dong. :P). Kurang tau, sudah berapa menit kedua ibu ini mengantri. 2-3 menit berlalu dari sejak saya datang, kedua ibu mulai gelisah. “Ngapain sih? Kok lama bener?”, seru ibu di depan saya (anggap aja ibu A). Ibu kedua, sebut saja ibu B, manggut2. Saya lirik 2 orang anak muda itu, masih santai. Ya… iya lah santai, uda di depan pintu. Kurang lebih 5 menit kemudian, ibu A semakin cacingan. Ngelongok kiri, kanan, bawah dari label ATM yang tertempel di badan box kaca ATM. “Kok lama sih? Duh… ngapain aja tuh orang. Engga nyadar apa kalo ada antrian panjang?”, kata ibu A. Ibu B pun menimpali. Saya kurang denger jelasnya, tapi jelasnya si ibu A melakukan intimidasi itu. Tok…tok…tok, kaca box diketok sambil “Pak, tolong pak. Cepetan”, kata ibu A.

Waduh, bu. Plis deh… mbok ya dihargai privasi yang di dalam. Uda tau ATM itu pasti ngantri dan urusan duit selalu sensitif, mbok ya jangan ‘intimidasi’ gitu…

Si bapak akhirnya keluar dengan wajah masam. Dia tengok ibu A dan B. Kemudian dengan nada keras, si bapak bilang, “Kalo bisa saya ambil duit 5 juta sekaligus, langsung saya ambil, bu. Sabar dong. Saya juga antri lama tadi, tapi ga kayak ibu”. Si ibu menjawab dengan kurang jelas. Si bapak kembali mengulangi kata2nya, sambil memandang tajam. Sapa sih yang ngerasa ‘enjoy’ setelah di-‘intimidasi’ untuk urusan sensitif seperti duit?

Fyi, untuk kartu ATM Mandiri yang warna biru yang saya tau, satu kali pengambilan tunai max Rp 1,25 juta. Jika bapak tadi mengklaim mengambil 5 juta, berarti 4 kali mengambil. Jadi mengulang 4 kali proses dan jelas itu memakan waktu.

Satu lagi. Ini kejadian lama. Mungkin 2-3 tahun yang lalu. Masih wanita juga pelakunya. Kebetulan juga saya di belakangnya persis. Dua orang pramuniaga ini sempat melongok seorang wanita yang di dalam ATM sedang menghitung duit. Jadi si doi barusan narik duit, dan belum keluar2, malah ngitung duit yang barusan ditarikΒ  di dalam box ATM. “Duh, di ATM kan uda jelas berapa yang mau diambil, kenapa diitung lagi sih?”, kata si pramuniaga. Lhah, saya kaget. Bukannya ngitung jumlah duit yang diterima dan akan dikeluarkan dari dompet itu sebuah kewajiban bin tradisi yang ditanamkan sejak kita kecil? Dimana lagi tempat yang aman untuk ngitung duit kalo bukan di dalam box ATM. Kalo kurang gimana? (hush… jangan nanya saya gimana cara klaimnya). Kalo lebih… ehm..ehm. :p

Saya sendiri mencoba untuk efisien di depan ATM. Sebelum saya berangkat, saya tulis dulu nomer rekening beserta jumlahnya jika saya ingin transfer. Sehingga, saya ga perlu buang waktu cari2 data di saat di depan mesin. Fyi, jika anda melakukan seperti diatas, dan engga gaptek, proses verifikasi banknya bisa lebih lama dibandingkan sewaktu anda masukkan data2 anda dari bank tujuan, nomer referensi (bisa diskip), dan jumlah uang yang ditransfer. Pernah saya hitung, paling lama kurang lebih 30 detik untuk prosesnya saja.

Jika anda sedang gugup di dalam box ATM, tentu intimidasi2 di atas akan membuat anda semakin gugup dan bisa semakin mengacaukan pikiran anda.Bisa2 malah langsung keluar box, cabut kartu, tapi lupa engga bawa uang. Percayalah, saya pernah ngingetin orang 2x, karena duitnya ketinggalan. Langsung maen cabut aja…

Buat anda yang sedang ngantri, plis deh. Kalo ga mau antri, manfaatkan fasilitas non-antri seperti internet banking, dan sms banking. Datang ke ATM berarti sudah harus siap dengan resiko:

  1. kecurian ID karena itu tempat umum
  2. pegel karena antri berdiri
  3. semakin pegel karena yang di depannya gaptek
  4. semakin pegel dan capek karena yang di depannya orang gaptek ngitungin duit
  5. semakin pegel, capek bin dongkol karena yang di depannya orangnya uda gaptek, ngitungin duit plus tranfer ke bank2 lain sekaligus bayar tagihan.

πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Intimidasi ini sering saya saksikan sewaktu telpon umum adalah raja. Wartel adalah barang langka. Henpon, kau bilang? Yang punya cuma militer, itu pun digendong…πŸ˜€

Menurut anda, pantaskah ‘intimidasi’ itu dilakukan? Memang betul itu fasilitas umum. Beda dengan telpon umum, jika penelpon malah pacaran, pantes digetok. Jika ATM, ya… kita positive thinking aja lah. Kalo lamban, itu karena sistemnya yang lamban. Kalo orangnya gaptek, bakalan cepet keluar nyari pertolongan. Gw yakin 90%, dia ga akan coba2, kecuali emang nekat.πŸ˜€

Kalo pun mau komplain, lebih pantas ke Banknya dong. Minta tambah mesin. Sampean itu nasabah Bank. Yang punya duit di Bank. Yang punya kuasa. Ga percaya? Coba sampean kumpulin satu RT, coba tarik duit sama2 dalam satu hari di cabang yang sama. Engga bakal rush kok, tapi saya yakin, diliput media massa. malah jadi potensi rush. krisis kepercayaan.

note:
saya kurang tau apa kata2 yang tepat untuk ‘intimidasi’ itu? Tolong kasih tau kalo ada kata yang lebih tepat ya..πŸ˜€