Tags

, , , , ,


Gw punya kebiasan telat masuk kantor. Masuk jam 07.00, kadang jan 06.30 baru masuk kamar mandi. Padahal travelling time-nya 20 menit jika kondisi lalu lintas mendukung. Ya…kira2 jam tujuh kurang dikit adalah jam kedatangan paling cepat. Tapi, lebih sering kelewatan 5-15 menit. Pak Satpam nih uda apal kebiasaan gw. Cuma senyum2 aja. Padahal gw uda nyiapin satu dua alasan tak berguna untuk ‘membenarkan’ keterlambatan.

Kemaren, sempat kepikiran beralasan ban bocor. Sempat terbayang-bayang juga, gimana kalo ban bocor beneran sedangkan bos gw saat itu lagi nebeng juga. Weleh…ga lucu cewek berhak tinggi berbadan semampai itu harus ngebantu dorong motor mencari tukang ban. Lebih tak lucu lagi, wajah segar dan wangi itu harus berganti cemberut dan pulasan kosmetiknya rontok karena peluh.

Beberapa hari yang lalu, sempat kepikiran keabisan bensin. Hehehe…biasa dipake doang tanpa melihat fuel indicator.

Hari ini, gw dapat dua2nya. Dua alasan yang terendap dalam rancangan kriminal di otak gw itu menjadi kenyataan. Mami uda bilang, “Bannya bocor alus nih, Yah. Bensinnya tipis jugak”. Oalah… mimpi apa hamba semalam…   Orang bijak bilang, “hati-hati jika berharap bahkan berucap. Bisa jadi kenyataan”. Makanya orang tua kalo marah2 sama anaknya, tidak boleh ngomong buruk, menjelekkan bahkan berharap celaka seperti malin kundang. Sesal kemudian tak berguna, bukan?

Pelajaran hari ini: Jangan telat. Karena kalo telat, pikiran malah bikin alasan2 yang bisa jadi malah jadi kenyataan.

^_^