Tags

, , , , ,


Seumur2, baru makan soto Medan itu ya di Batam. Itu pun setelah tinggal hampir 2 tahun. “Ya, ampun cak. Emang lu kemane aje?”, kata si Boy teman sejawat yang hobinya berwisata kuliner, tapi badannya tetap kurus. Hehehe…hidup sebagai kuli 6 hari seminggu dan 10 jam sehari memang melelahkan. Pengennya makan cepat2, makanya cari makan serba dekat. Disantap secepat kilat, kemudian kerja cepat2 supaya dapat (progressnya). Makanya, area wisata kulinernya sebatas office ke kantin.

Soto Medan

Warna kuahnya masih kuning kayak Soto Madura ato Soto Kwali. Namun begitu, Soto Medan dikenali dari kuahnya yang keruh, tapi bukan dicampuri lumpur lapindo loh. Kuahnya pake santan. Kuahnya kental banget. Dari uap panasnya aja, hmm..uda ngiler rasanya. Apalagi kalo uda lewat lidah, wah…rasanya sedap banget. Bumbunya yang terdiri dari rempah2 (yang membuat Belanda sampe merantau ke Nusantara) bener2 nonjok. Berasa banget. *GLEK [nelen ludah]*.

Ciri yang kedua adalah dagingnya campur2. Dalam beberapa resep yang saya temui di Internet, rata2 menggunakan ayam yang telah digoreng. Kemudian disuwir2 halus. Namun, Soto Medan Nagoya ini mengkombinasikan dengan daging babat, paru, dan perkedel kentang. Dipotong dadu, lembut dan hemmm…maknyos, sodara. Mau campur, bisa. Mau ayam sahaja juga bisa. Mau daging paru goreng saja, juga boleh.

Dihidangkan panas2 dalam mangkok melamin warna oranye. Sepiring nasi putih, plus sambal cabe hijau. Kalo mau berasa kecut, cukup ditambah jeruk nipis. Biar rasanya tambah nendang, ada keripik melinjo. Buat yang berkolesterol tinggi, kayaknya sampean harus hati2 milih menu nih.

Satu porsi Soto Medan Nagoya (belum termasuk emping melinjo loh ya) termasuk teh obeng dihargai Rp. 18000. Kalo urusan billing ini yang saya suka heran. Akan ada 2 orang yang akan itung2an sama sampean. Misalnya harganya 18rb, kemudian si Bapak (yang jual orang aceh nih), nyerahin sejumlah uang ke ibu (etnis Tionghoa). Sepertinya, si ibu ini yang memiliki ruko dan menjual minumannya. Sementara, si Bapak yang jualan sotonya. Emang ga penting sih. Cuma, dalam simbiosis mutualismus pedagang, biasanya tranksaksi ini ga begitu terlihat mencolok.

Untuk bisa nyampe ke lokasi ini, ancer2nya gampang banget. Kalo sampean datang dari arah Jodoh (Jl. Raja Ali Haji), susuri Jalan Imam Bonjol (Bank Mandiri), kemudian terus sampe ketemu papan nama Nagoya Hill SuperMall. Trus belok kiri deh. Sampean bisa temui warung soto Medan ini, namanya Kedai Kopi Safana Baru [1° 8’43.24″N – 104° 0’42.16″E] di samping (selisih 3-4 ruko) Kantor Pos Nagoya. Buka setiap hari dari jam 9 pagi sampe sore. Kurang tau sampe jam berapa, yang jelas kalo malam uda tutup.

Kedai Safana Baru

Lokasi kedua ada di Batam Center dekat Masjid Raya. Depan kantor asuransi Takaful dan disamping Fisherman Batam Center. Yang disini, warungnya buka sampe malam. Saya uda nyoba dua-duanya dan rasanya sama aja. ENAK !!

Update: Kira2 sejak 3-4 bulan yang lampau, Soto Medan yang asli sudah berpindah ke 3-4 ruko di samping Safana Baru. Pecah Kongsi kayaknya…🙂 Gw ga pernah ngerasain yang di Safana Baru. Mendingan langsung yang lama. Biasanya kalo pelanggan lama akan dikenali ama si Bapak tua penjual soto. Kalo masih baru, cari aja “soto medan yang lama”.