Tags

, , ,


Tanggal 19 Desember 2008-Jumat siang, Mami periksa ke dr. Enting di RSBK. Pemeriksaan kali ini ga seperti biasanya. Si kecil harusnya uda lahir tanggal 17 Desember kemaren. Tapi hingga tanggal 19 Desember, mami ga ngerasaain apapun. Ga ada rasa mules sama sekali. Wah jadi was-was. Apakah semua baik2 saja?

11:00 Mami masuk ruang periksa. Iqichan lagi bosen. Kayaknya uda capek seharian lari2 kejar2an sana-sini. “Pengen maen di taman”, katanya lesu (mungkin pengen susu). Ya, sudah gw temenin. Ga sampe 10 menit, mami keluar dan kasih tau, “Yah, kayaknya uda waktunya. Umur bayinya uda masuk 40 minggu”. ”Kalo nunggu mules, ya bisa minggu depan. Kalo ga mules ya di-induksi juga. Nanti abis shalat jumat, tolong anterin balik ke sini, ya?”, sambungnya semangat. “Aku uda siap mental. Ntar kalo ditunda-tunda, malah semangatnya malah abis”, katanya sambil gandeng Rizqi.

Abis shalat jumat, makan siang dan pamitan ke orang tua. Mau berangkat jihad.

15:12 Mami masuk ruang bersalin, Paviliun Flamboyan. Semua syarat administrasi uda beres. Banyak ibu2 duduk-duduk di depan selasar. Mungkin mereka juga lagi nungguin famili yang sedang melahirkan juga.Si suster bilang akan cek kondisi terakhir mami. Gw memutuskan nunggu di luar karena gw pikir masih akan pindah ruangan lagi. Seorang ibu dengan baju kebaya kembang2 bertanya,”Kok ga masuk, mas? (Hah..Mas?!! Gw masih imut, dong). Ntar ga tau kamarnya loh”. Gw jawab, “Dia pengennya sendirian, Bu”. Alasan yang aneh, makanya pandangan beliau jadi aneh. Sepertinya gw ini laki2 yang mau enaknya aja. Karena ngerasa ga enak, gw sms si mami, “Perlu ditemanin, ga?”. Dia bales, “Ntar aja”.

15:38 Mami minta ditemanin. Ternyata sebelumnya dites darah HIV & Hepatitis. Kemudian, direkam detak jantung si janin pake EKG. Katanya baby nya dikasih O2, biar kuat katanya [?].

15:45 Ruangan bersalinnya ternyata seperti barak pengungsi. Satu ruangan besar yang kemudian dibagi dalam sekat2 yang tidak penuh sampe ke plafon. Kita bisa dengar dengan jelas apa yang terjadi di sebelah. Wah ndak sopan. Di sekat sebelah ada tindakan medis. Susternya memperingatkan bahwa gw ndak boleh keluar selama itu dilakukan. Ada logam2 berdenting. Lampu sorot dinyalakan. Ada suara berat terdengar, “Tutup mata dan berdoa ya, Bu”. Ah, sial. Tambah dagdidug jantungku bagaikan drum band. Istriku bilang, “Ayah, tenang aja. Coba bayangin piring gelas dan sendok beradu saja”. (Wah, malu rek. Yang mau melahirkan aja masih tenang, gw yang malah gugup).

17:00 Mulai diukur detak jantungnya yang kedua

17:14 Tes jantungnya uda brenti. Kelihatannya uda sesuai yang diharapkan. Mami diminta pindah ke ruang rawat inap.

17:38 Obat pertama dimasukkan via vagina.Proses induksi dimulai. Suster bilang, “2 jam pertama ga boleh duduk. Nanti 6 jam lagi dicek”. Ketika kutanya sampe kapan, Suster juga ga tau sampe kapan prosesnya dianggap cukup. Mami tiduran lagi.
18:22 Gw pamit makan malam dulu. Uda lapar. Gw bakal butuh banyak energi karena melek semalam. Gw pilih makan di daerah Nagoya. Sedang enak2nya makan, ternyata “Vibrator” sialan itu bergetar. Ternyata, YM alert. Si bheno di nagoya hill say Hello. Dia bilang sedang nungguin teman2 mo farewell party si satya. Abis makan, langsung balik ke rumah sakit.

19:09 Dokternya datang dan mengecek lagi. Ternyata uda pembukaan 1 menuju 2. Si mami bilang kok ga mules2. Dokternya jawab, “Uda kontraksi tuh, Bu. Perutnya uda keras tuh”. Si mami senyum malu dan membela diri, “Yang pertama ga pake mules2 gini, Dok. Jadi ga tau ini uda kontraksi ato belum”.Rencananya 6 jam lagi dilihat, kemudian diinfus. Gw minta ama suster supaya tempat tidur sedikit ditegakkan. Biar mami bisa makan dan baca buku dengan lega. Si Dokter ngiri, “Kok ibu enak bs baca novel. Aku baru baca 2 halaman uda ditelpon. Nonton bioskop juga gitu. Ga tenang. Ditelpon mulu. Baru tenang ninggalin pasien kalo uda di luar batam”. (Ingatkan gw u/ bersyukur bahwa, masih enak jadi abnormal load engineer drpd jd obstetric. Pelajaran #1)

19:11 Mami minta disuapin. Lapar katanya. Gw pergi ke meja jaga dan minta suster sekali lagi untuk menegakkan tempat tidur. Kutanya kapan dijawab sebentar lagi. (Pelajaran moral #2: Pertanyaan kapan itu harusnya dijawab dengan besaran dan satuan waktu bukan variabel tidak bertuan). Akhirnya gw putusin menegakkan tempat tidur sendiri aja.
Catatan mami: ayah malah experimen dengan segala macam pedal dan tuas. Ntar kalo aku malah kejepit kayak di film2 kartun piye?

20:01 Abis solat isak, gw lanjutin baca buku. Masih nungguin Mami. Perutnya masih ngerasa ga enak karena kontraksi. Gw ternyata masih laper juga. Makan dimana ya?

20:21 Pemeriksaan kedua. Kali ini yang meriksa suster. Orangnya masih muda, gw curiga jangan2 blum pernah melahirkan. Kondisinya masih bukaan 1. “Sakit. Meriksanya ga kaya dokternya tadi”, kata mami meringis. Mami ngeluh kepanasan. Gw turunin suhu ac ke 20. Masa kontraksi masih berlanjut.
22:30 Gw nungguin sambil baca bukunya A Harris, “Renungkan hidupmu sebelum maut menjemput“. Buku yang cool. Subjeknya tentang motivasi dan time management nih. Sebenarnya teori time managementnya banyak yang uda gw tau sebelumnya dari trianing di kantor. Bedanya, beliau ini tau cara mengkombinasi nya dengan ajaran islam. Salah satunya kutipan surat al-ashr. Orang banyak merugi karena orang terlalu banyak berkutat di zone 2,3,4. Jarang yang punya misi jangka pendek ato visi jangka panjang. Pas baca halaman 247 bab saling memotivasi. Dukungan pasangan, teman ato orang tua bisa menimbulkan hubungan yang kokoh dalam kersamaan hidup. Gw inget2 lagi apakah gw uda pamit dan minta doa mama? (Udah) Mami Rizqi juga uda telpon ke Ponorogo jam 13:30 tadi. Good. Hope everything goes well.

23:02 Waa….kayaknya ketuban uda pecah. Cepat2 gw ke meja jaga kasih tau ke suster. Suster jaga manggil suster dari kebidanan.
23:28 Rio say hello dari Saigon. Teman yang satu ini lagi pengen jadi petualang. Mami ga bisa tidur. Wah lendirnya tambah banyak tuh. Tempat tidur basah.
23:36 Setelah diperiksa suster, ternyata lendir aja. Bukan air ketuban. Uda bukaan 3 ternyata.
23:43 Pindah ke ruang bersalin yang ada di lantai 1.
23:52 infusnya mulai dipasang. Horor dimulai…

Tanggal 20 Desember 2008
01:00 Gw nyempatin keluar cari makan. Laper bener2. Sialnya, menu di warung depan RSBK ga cocok semua. Akhirnya balik ke ruang bersalin lagi cuma bawa air putih.

01:10 uda bukaan 8-9. Setengah jam lagi katanya. Kontraksinya sekitar 2-3 menit sekali. FUH…ngeselin banget ngeliat istri sakit tapi ga bisa ngapa2in. Gw disuruh ke bawah katanya buat register kamar bayi.Sial..registernya di UGD. Ada yang mau besuk. Katanya percobaan bunuh diri !! serem…

01:14 Wah, ternyata semuanya sudah siap. Dokter uda siap. Peralatan medis berupa ember, gunting dan lain-lain uda dikeluarin. Mami disuruh siap2, posisinya diatur sedemikian rupa sehingga posisi siap melahirkan. Wah, semangat bener si Mami. Bentar lagi, lepas beban yang berat. Dengan satu helaan napas panjang, bayinya lahir. Alhamdulillah. Cewek!

01:20 Si Anggun (demikian panggilannya) setelah diukur mempunyai berat 2950 gr dengan panjang 45 cm.