Tags

, , ,


Okeh, gw uda selesai bikin record speed test starone. Emang sih ga memenuhi kaidah2 statistik yang harus mengutamakan sampling yang merepresentasikan kondisi sebenarnya. Contohnya, gw ga melakukan test di saat jam sibuk/jam kantor antara jam 07 – 17. Tapi gw hanya test di saat memang gw online. Istri gw bilang, disaat jam sibuk itu kecepatan itu menurun. Seberapa besar? Gw kurang tau. Beberapa kali, test yang dilakukan istri gw gagal. Dalam artian, masuk speedtest.net aja susah. Dalam kesempatan lain (yang sayangnya ga di-record), speednya ga sempat lewat dari 50 Kbps. Wajar sih, BTS2 pada sibuk ngelayanin traffic suara.

Kok onlen di jam2 yang ga lumrah sih?
Bukan kesengajaan loh. Gw bisanya jam segitu. Di jam kantor, gw kan di kantor. Gw cuma pengen kasih tau ama temen2 yang cuma bisa ngenet setelah jam kantor, ini loh speednya yang kalian dapat kalo kalian pake Starone. Si mami rizqi juga ga rakus bandwith alias jarang2 browsing. Gw yang boros B/W. Donlot email, upload foto, ngeblog, dan nge-junk di FS dan FB. Belum termasuk Stumbling dan Ngeblog. Itu konsumsi gw.

Gw pake Ubuntu 7.10, Dialer KPPP, Nokia 2215 sebagai modem dan Firefox sebagai browser. Sebagai layanan internet murah, meriah, muntah, starone uda cukup memenuhi kebutuhan gw di jam ‘ga normal’.

Buat rekan2 yang blum dilayani speedy, masih bimbang pake IM2 ato Flash, jadikan ini alternatif. Starone masih dial-up loh. Speednya ga bisa dibandingkan dengan service diatas yang tergolong broadband. Gw sendiri masih ngebet pengen broadband. Hanya saja di Puri Legenda, blum ada saluran telpon. Mahal banget kalo mo langganan. IM2 ato Flash? Weh, ora duwe duit buat beli modemnya. Ntar deh, kalo Google Adsense bisa dicairin, baru gw beliin modem wireless.🙂

*Minggu pagi, duduk manis di depan di BlackLuna sambil nyeruput teh prendjak. Maknyuss tenan.