Tags


B: Kemaren kok ga ikutan ke sono? (Red: Acara makan-makan)
R: My body not delicious (Red: Ga enak badan mksdnya)
B: Sakit apa lu?
R: Kayaknya gejala tipus, man
B: Serius lu? (mukanya jadi lebih serius)
R: Ya…gimana lagi. Gw ga off selama 3 minggu. Kalo gw ga sakit, gw bener2 superman deh… (sambil nyengir dipaksakan)
B: Yah…dimana-mana kesehatan yang paling penting, man. Ntar kalo lu sakit, sapa juga yang jagain. Apalagi lu uda mendekati hari H gini. Pinter-pinter jaga kesehatan lah. (Betul, Sob !!)
R: Ya..ntar deh. Abis meeting. Gw busy banget sepagian ini. Banyak yang harus di-prepare nih. (wah..Cinca Lawra mode:on🙂 )

Itu sepotong percakapan antara teman gw B dan R. Si R ini uda 3 minggu berturut-turut tidak OFF sama sekali alias 21 hari kerja terus-menerus. Akibatnya badannya meriang-meriang dan sakit. He did not do it for fun, but he had to do it as his responsibility as an engineer.

Teman saya si B, juga pernah mengalami hal yang sama. Malah sudah berkali-kali dia harus bekerja di saat off. Dengan alasan yang sama juga, “banyak kerjaan nih”. Jadinya gw heran aja dengar dia menyarankan si R untuk berobat. Soalnya dia sendiri rada susah disuruh ke klinik ato dokter kalo uda meriang-meriang akibat stress yang tinggi.

Memang lebih mudah ngomong daripada melakukannya. B menyarankan R ke dokter sebagai bentuk perhatian seorang teman. Tapi sebagai seorang pribadi, B pun tidak konsisten dengan sarannya. Ada banyak alasan yang bisa dia ungkapkan bahwa kondisinya sekarang adalah sebuah pengecualian. Memang kondisi bisa berubah. Dan ke-tidak-konsisten-an itu sendiri kadang adalah buah dari negosiasi terhadap kondisi yang ada. Tapi jika terjadi dengan kondisi yang sama, apakah masih konsisten?  Ini sebuah contoh kecil aja. Masih banyak contoh2 lain yang lebih rumit. Coba deh anda tanya diri anda sendiri, konsisten ga dengan saran, pendapat ato opini anda sendiri? Begitu juga dalam menerima saran seseorang, apakah anda perlu melihat konsistensinya dia dulu, ato bersikap “berlian walaupun keluar dari mulut anjing ya tetap berlian”.

Sebagai penutup, ini dialog saya dengan teman saya.
C: Berapa ya bikin paspor sekarang?
S: Ah, murah itu. Cuma 270 rb aja. Jangan pake calo, mahal. Sampe sejutaan.
C: Gw maunya emang ga pake calo. Gw kan mau bikin 3 paspor. Bisa jebol tabungan. Satu paspor diurusin calo = 3 paspor ngurus sendiri. Mending diurus sendiri lah.
S: Sip, betul itu. Lagipula, aparat-aparat itu kan uda digaji sama setoran pajak kita. Harusnya uda cukup itu. Kita bayar yang sewajarnya saja. Jangan sampe ikutan korup. Jangan setori aparat-aparat nakal itu. Kalo kita semuanya ini punya pemikiran yang sama, ga laku juga kan calo-calo itu. Jangan biarkan duit2 kita ini masuk kantong yang salah. Mending masuk kas negara, biar makmur negara ini.
C: hehehe…pemikiran yang bagus, Bang. Tapi kenapa sampean ngurus paspor lewat calo, perpanjangan STNK pake calo juga. KTP aja nembak.
S: Loh … itu kan….???? (speechless)