Tags


Ruangan kantor yang biasanya sunyi itu lamat2 terdengar lagu. Lagunya ndak biasa. Bukan model “Pandangan Pertama” ala Slank dan Nirina Zubir kesukaan Joko. Ato “OK” ala T2 kesukaan Vicky. Apalagi lengkingan khas ala Tomiko Van yang biasanya nyaring di headphone pinjeman gw. Kali ini bener-bener lain. Lagunya dinyanyikan oleh pria dengan iringan orkestra. Bikin gw merinding. Apalagi pas di bagian refrain terakhir, penyanyinya kayaknya sampe mo nangis (…sok tau, cak). Coba simak potongan liriknya…
Disana tempat lahir beta
dibuai dibesarkan bunda
tempat berlindung di hari tua
sampai akhir menutup mata..
Buat yang masih penasaran, judulnya Indonesia Pusaka ciptaan Ismail Marzuki. Coba cek lagunya disini.

Sebenarnya lagu ini kan uda familiar banget sewaktu gw masih sekolah. Ini lagu wajib gitu loh… Ga apal lirik ato malah ga ngerti sama sekali lagu ini, bisa-bisa ga lulus sekolah. Ya gitu deh…sekedar apal dan tau. Dan ga pernah pengen mengerti apa artinya. Dan format MP3-nya uda lama juga dikasih ama si Rio. Dulu sering diputer di kantor pas 17 agustusan. Tapi yaa… sekedar lewat. Di hari itu, beda. Ada chemistry yang memaksa gw untuk mendengar lebih detil lagu ini. Bram nyetel lagunya seharian dan berulang-ulang. Kali aja Bram lagi kangen ama Stadion Tambaksari…

Rumah MalangGw secara ga sadar nangis inget kampung halaman pas di lirik di atas. Malang tempat saya dilahirkan dan besar di sana. Kangen ama ortu, cuaca yang dingin di Malang. Halaman rumah di Malang yang penuh bunga beraneka macam.๐Ÿ˜ฆ Dengan pemandangan pegunungan Arjuna. Duh…kalo inget rumah itu, kayak inget waktu Rizqi masih dititipkan disana. Ketawa-ketiwi melulu…Apa masih bisa kembali kesana untuk berlindung di hari tua sampai akhir menutup mata? Dont know lah. Yulia bilang,”Kan rumahnya di Batam, mas”. Hiks..๐Ÿ˜ฆ

Dulu, gw geli dengar cerita sepupu gw yang katanya baru bisa berasa nyaman jika uda dengerin campur sari di Jakarta. Dia sendiri juga heran, “Kok bisa gitu ya? Padahal kan ga gaul kalo dengerin campursari.” Ada juga cerita orang yang lama di LN dan suka nangis darah pas dengerin lagu Indonesia Raya. Pikir gw, “Ah, masak segitunya sih. Cengeng..” Tapi sejak hari ini gw juga ikutan cengeng.

Gw cuma bayangin Nina (teman kuliah gw) yang di gurun Sahara yang panas. Pasti kangen dengan para Codot di pohon mangga di depan rumah. Ato si Emma (teman chatting) yang sekarang lagi di Peru, dan cuma bisa ngeliat banjir di Jakarta lewat TV aja. Duh…kalian kangen ga ama Indonesia?