Tags

,


Beberapa teman terkagum-kagum ketika gw memutuskan untuk bermigrasi ke linux. Mereka masih beranggapan linux ini masih seprimitip DOS (full command line), ato bahkan bertampilan minim layaknya Win 3.x. Ada lagi yang mendelik sambil berkata,”Yakin cak mo migrasi?”. “YES !!!”, jawab gw mantab. Ga ada yang perlu ditakuti, karena Linux jaman sekarang ga seseram jaman gw kuliah dulu. Dulu, (kesannya) Linux itu cuma untuk orang yang ngerti computer, mau bersusah2 dulu untuk men-set sesuatu dan siap dengan resiko hardware yang hangus. Apakah sekarang engga lagi? Hehehe…let me share with you my experience with Linux which has slogan “Linux for human being”.

Gw uda cerita sebelumnya kalo gw beli laptop free DOS supaya harganya murah. Gw juga ga update info computer bertahun2. Gw cuma tau cara crack XP tinggal masukin serial number dan selesai. Seluruh fasilitas M$ bs kita pake. Masalahnya Luna cakepnya kalo pake baju VISTA. Situs resmi COMPAQ mengindikasikan hal yang sama.Tuh, dia bilang gitu kan... Dan gw cuma punya VISTA bajakan. Sebenarnya, beberapa blog juga memberikan cara install XP di Presario V3000 series, supaya device di laptop ini cocok dengan O/S ini. Tapi gw ga mau install XP, karena menurut gw ini sebuah kemunduran. Beberapa teman di forum berpendapat sama, sooner or later, Bill Gates akan menghentikan support untuk XP. Apa pun itu, inilah Vista dengan Aeronya yang super berat untuk dipikul Luna dan gw cuma bisa kasih O/S curah (satu serial number untuk semua alias bajakan).

Seperti yang gw uda bahas di posting yang dulu, ternyata cracking vista tak semudah cracking XP. Beberapa cara uda gw coba dan hasilnya ‘kurang’ memuaskan. Control panel ga bisa diakses di window tersendiri, akibatnya beberapa setting computer, gw set langsung melalu searching di explorer. Resiko yang paling jelek adalah file terdelete ato lupa gw ngeset di file mana. (lupa adalah penyakit manusiawi). Beberapa orang bisa men-set tingkat toleransinya dengan “Ah, cuma control panel kok. Ga pa pa kan. Jarang2 diakses. Yang penting Vistanya jalan”. Up 2 you deh. Kalo gw sih engga banget.

Iseng2 dari baca2 beberapa blog linux user yang laen, plus tertarik tampilannya (Beryl bener2 gila….), dan terdorong untuk mengurangi prosentase program bajakan, akhirnya gw ‘paksa’ Luna pake Gutsy Gibbon (kalo denger istilah ini, istri saya berkerut keningnya dan rizqi ketawa2 sambil guling2, abis lucu dan aneh sih). Gutsy Gibbon adalah generasi ketujuh distro Linux Ubuntu yang dikembangkan oleh Mark Shuttleworth (CMIIW) dari peranakan distro yang uda lama dikenal, Debian. Ubuntu bukan kepanjangan dari ‘usus buntu’, tapi adalah konsep dan istilah dari beberapa bahasa di afrika selatan. Artinya kira2 “rasa perikemanusian terhadap sesama manusia”. Ubuntu juga bisa berarti “aku adalah aku karena keberadaan kita semua”.(http://www.ubuntu-id.org/). Ubuntu ini ternyata punya keluarga juga, kubuntu, edubuntu, xubuntu dan gobuntu. Info lebih lanjut kayaknya lebih cocok di telusuri di situs2 resminya.

Instalasi
Nyomot punya orang lain Apakah susah instalasi Ubuntu? Jawabannya adalah engga. Anda Cuma harus nyiapin space kosong dan Ubuntu sudah mendeteksinya untuk anda dan mempartisini. Cuma 7 langkah yang diperlukan untuk menset up semuanya. Kalo di laptop gw sih, semua device terdeteksi dan berfungsi dengan baik. At least, yang tidak berhubungan dengan jaringan ato internet (soalnya gw belum test sama sekali). Live CD ini juga lumayan, O/S di install (tapi ga ditulis di HDD) dan berfungsi baik. Game juga ada. Gw install GG sambil main sudoku. Setelah semua terinstal di HDD, gw cek aplikasinya. Wow….gw dapat satu paket star office (saingannya MS office), GIMP (alternative dari adobe photoshop), email client, dan browser favorit, FireFox.CD instalasi bisa didownload disini, ato minta gratis ato ganti ongkos lelah burning CD. Murah bukan?

Experience
Saat ini Luna masih pake dual boot. Beberapa masalah masih ada disana-sini, tapi gw uda bertekat maju terus. Dengan dukungan beberapa teman di milis, dan forum, gw yakin Luna bakalan lebih cakep kalo pake Gutsy Gibbon. Apalagi setelah di make-up pake Compiz Fusion, weleh…weleh…kayaknya lebih betah ngeliat luna daripada Luna Maya beneran….hehehe…..

Gw sih fair aja, dua O/S akan menambah fungsionalitas si V3628TU ini. Beberapa program di windows belum ada padanannya di Linux. Dan program di linux pun blum semuanya familiar buat gw. Help di Ubuntu bener2 membantu memahami O/S ini. Kalo kurang ya…..pake buku pintar. Ada beberapa teman yang memberi buku pintar ini. Ga kurang ada 6 buku pintar linux yang disumbang dan blum gw baca semua. Hehehe…mending maen PS deh, daripada baca semuanya. (Sssttt….buku ini bajakan loh. Penulisnya ga mau rugi, nulis tentang open source tapi minta bayaran juga….hehehe…wajar dong). Jadi kalo mo kasi skor tentang Ubuntu, mo kasi berapa cak? ( skala : 0 – 10 )

  • Fungsi (kesesuaian antara software dan keinginan gw) 8
  • User Friendly (mudah dioperasikan) 7*
  • Grafis (level tampilan) 7**
  • Kinerja (hardware untuk menghasilkan kinerja O/S) 8
  • Support (dukungan hardware dan software) 9***
  • Rata-rata 7.8

Masalah
Sebagai reviewer yang fair, gw juga beberin masalah gw. Gw janji kalo masalah ini terselesaikan, bakal gw link item dibawah ini ke posting yang lebih detail. Bisa punya gw ato punya orang lain.

  1. Totem Player ternyata blum bisa dibuat muter DVD langsung. Mesti ada plugin lagi.
  2. Laptop gw kalo cold boot, dan langsung masuk Ubuntu ternyata suaranya keluar. Kalo sempat mampir di vista, uda deh….YUI pun mogok nyanyi alias GG ga keluar suaranya.
  3. Sampe sekarang gw blum tau cara konek ke internet, baik wire less ato pun pake modem. Modem gw pake nokia 2115i.
  4. Karena kebijakan tentang hak cipta, maka wma dan mp3 ga bisa diputer pake player RhythmBox. Mesti ada plugin ato convert sekalian ke format OGG.
  5. Compiz fusion yang belum bisa diinstal.
  6. Ah, gw benci ngaku yang satu ini, “Gw ga ngerti cara install program di linux”.

Note:

*) liat no. 6

**)liat no. 5 ( karena ini mengurangi nilai, justru kelebihan grafisnya di compiz fusion itu)

***) so far so good. Beberapa rekan mengakui dukungannya memang luar biasa. Gw sendiri ga yakin kalo jerohan Luna bakal terdeteksi semunya dan ternyata memang semuanya. Ga perlu install driver tambahan, kecuali untuk modem nokia gw.

Gambar dan animasi yang dipakai adalah kepunyaan orang lain dan akan dihapus begitu ada keberatan dari empunya.