Tags

,


Bagaikan pungguk yang merindukan bulan. Mungkin itu ungkapan tepat yang bisa menggambarkan gw dan laptop. Tepat sekitar setaun yang lalu, gw ditawarin adik gw beli laptop. Kebetulan dia mau beli laptop untuk menunjang pekerjaan. gw yang semula biasa2 aja jadi mupeng berat ketika liat brosur yang dia kirim. Karena dana yang terbatas, akhirnya gw ga jadi beli, dan adik gw tetap beli. Dia beli Compaq Presario. Keypadnya warna putih. gw jadi berpikir, kalo tangan kita berkeringat dan berdaki, pasti keypadnya pada bernoda coklat2 gitu. Hiii….jijay

Beberapa bulan kemudian, si Bram yang beli laptop. Compaq Presario juga. Dia nitip teman di Malaysia. Pertama kali liat punya dia, MANTAB bener. Hitam, Glossy dan pake speaker Altec Lansing. Gw coba dengerin MP3, suaranya bassnya jedug2. wah, harus punya satu nih”, batin gw.

Sejak itu, bener2 mupeng. Hampir tiap minggu, check di internet, mana yang cocok dengan budget. Bandingin antar merek yang satu dengan yang lain. Antara varian satu dengan varian yang lain. Cek harga di kaskus, bhineka, warung notebook, dan beberapa situs yang lain. Gw pengen punya laptop yang ga terlalu canggih, tapi cukup baik untuk 2-3 taun mendatang. Sempat pengen punya Sony VAIO juga. Ngelirik Dell dan IBM Lenovo, Suka ngeliat Acer Ferrari walopun kalo disuruh milih tetap milih Mac. Hehehe…

Abis lebaran, keinginan punya laptop tambah menjadi-jadi. gw harus berkepala dingin dalam memutuskan. Perlu dana lebih (dan yang pasti banyak) untuk mewujudkannya. Jauh sebelum itu gw discuss ama mami iqi, dia sih oke2 aja. Asal ga ngurangin duit belanja gitu syaratnya. Gw tambah semangat nabung. Duit makan tiap bulan disisihkan, supaya bisa dapat lebih plus supaya tabungan ga berkurang abis. Saking ngidamnya, sempat 2 – 3 kali terbawa mimpi. Istri gw ketawa sampe guling2 dengar ceritanya. “kok bisa sampe kayak gitu ya? Aneh..”, gitu komentarnya. beberapa teman kantor juga ikutan komentar.

“Kalo blum mampu jangan dipaksakan, cak. Masih banyak kebutuhan yang lain” (wise advice)

“Jangan kebanyakan liat review, ntar ga beli2. Tiap produk ada kekurangannya” (betul, juga)

“Kenapa ga mempertimbangkan beli kredit, cak? Lumayan tuh, kita masih bisa simpan uang tunai” (ini juga cara cerdas)

“Beli di Singapore pas pameran, cak. Lebih murah.” (cara yang lebih cerdas, sayang gw blum pny paspor).

Dan macam2 komentar yang gw uda lupa.

Singkat cerita, tepat seminggu yang lalu gw putuskan buat beli laptop. dalam beberapa kesempatan yang lalu, gw maju mundur. Kata istri gw dengan nada jengkel, “Lu ga yakin sih. Yakinkan dulu deh. Beli ato engga.” Jumat pagi tanggal 21 Desember, sambil gw beol (ups…) gw meyakinkan diri gw bahwa ini WORTH TO BUY. Alasannya:

  • Supaya gw bisa kembali bereksperimen dengan computer setelah absent 2 taun.
  • Gw pengen mengurangi beban kapasitas computer kantor. Banyak file hasil download gw disana yang tidak berhubungan dengan pekerjaan. Gw harus pindahin itu, karena ga sepatutnya disitu.
  • Gw bisa kembali berblogging ria. Kadang inspirasi datang sewaktu-waktu. Kayak sekarang ini, gw tulis jam 00.00.
  • Kalo uda nyambung dengan internet, istri gw bisa nerusin hobinya waktu hamil dulu, browsing.

Sampe kantor gw cari2 brosur laptop. beberapa bookmark di mozilla gw akses lagi. Last update mengatakan Compaq Presario V3660TU berkisar 7.83jt di Bhineka (free dos). Yang ini kayaknya uda lebih dari cukup deh, daripada berprocessor Celeron (susah nyarinya) ato Core Duo (ga banyak pilihan). Abis jumatan, gw langsung menuju bank terdekat, ambil duit cash. Supaya ga maju mundur lagi. Masuk Nagoya Hill, langsung menuju toko computer terdekat. Compaq Presario V3628TU adalah laptop tercepat yang dia punya untuk tipe dan merek yang sama. Spesifikasi hampir sama dengan V3660TU. Bedanya, HDD V3628TU punya 40GB lebih banyak. Sisanya semua sama, processor, VGA, monitor, Bluetooth, memory, WIFI, DVD-RW DL bahkan beratnya. Kedua2nya sama2 free DOS.

Setelah proses negosiasi, tercapai kesepakatan 6.98jt plus 1 keping 512 MB memory . gw sendiri sempat speechless dan shock waktu dengar harganya pertama kali. Beda 1 jt, bok. Gw over budget !!! Gw uda bersiap menawar semurah2nya, akhirnya blum ditawar uda beda 1 jt. Sedikit ga yakin, gw muter2 di toko computer masih di mal yang sama. Harga kisarannya Cuma beda 100 rb dengan toko pertama. Si penjual baik banget, gw diberi Vista bajakan. Lumayan lah. Karena gw ga punya source untuk meng-install software2 penunjang. Dari beberapa blog yang gw baca, Compaq jenis ini rada susah di-instal XP. Harus pake trik2 tertentu, baru berfungsi optimal.

Besoknya sih gw search di internet, ternyata produk ini ga beredar di Indonesia. Dia dipasarkan di Vietnam dan Malaysia. Kalo kita liat di situs Compaq, dia ini masih termasuk varian yang dipasarkan di Singapore juga. Di Situs ini ga ditemukan varian ini ada di bawah domain Indonesia. So far, that’s my conclusion why I can’t find this product is not sold in Indonesia. Apakah barang selundupan? Gw agak ga yakin soal itu, soalnya Quick Reference nya uda diterjemahkan ke bahasa Indonesia. Untuk garansi, penjualnya uda me-registrasi produk ini ke situsnya. Garansi International berlaku selama 1 tahun.

Karena gw pungguknya dan si laptop adalah bulannya, gw namain dia, LUNA (Latin word for Moon/Bulan). Si laptop harus diperlakukan hati2, kayak gelas kristal. Salah penanganan, gw ga ada budget dan trusted resource untuk menanganinya. hehehe…

Ladies and Gentlemen, let me introduce you, LUNA.